Featured Asuransi Pendidikan Prudential

Pengertian Asuransi Pendidikan Prudential

Asuransi Pendidikan Prudential

Asuransi Pendidikan Prudential

Asuransi pendidikan adalah salah satu alternatif menyiapkan tabungan pendidikan untuk buah hati kita. Dari sisi penyimpanan dana, kurang lebih sama dengan alternatif yang lain seperti menabung di Bank, namun kelebihannya selain mendapatkan nilai tabungan yang sangat besar, juga perlindungan terhadap dana tersebut bila terjadi hal yang tidak diinginkan terhadap buah hati kita misalkan saat dirawat di rumah sakit.

Siapa saja yang membutuhkan Asuransi Pendidikan Prudential ?

Setiap orang tua yang memiliki anak tentu membutuhkan asuransi pendidikan untuk buah hatinya. Karena dengan memiliki asuransi pendidikan maka kita sebagai orang tua telah dapat menyiapkan tabungan pendidikan untuk anak anak kita. Karena dengan memiliki asuransi pendidikan, selain telah menyisihkan sebagian pendapatan kita untuk tabungan pendidikan anak, sekaligus kita juga mendapatkan perlindungan terhadap dana tersebut, dan mendapatkan jaminan kesehatan berupa perawatan yang yang baik di rumah sakit bila terjadi hal yang tidak kita inginkan menimpa buah hati kita  misalnya sakit / kecelakaan yang mengharuskan dirawat di rumah sakit. Bayangkan bila kita tidak siap menghadapi hal tersebut, betapa sedihnya kita bila hal itu terjadi, dan kita tidak dapat berbuat sebaik baiknya untuk anak kita.

Kapan sebaiknya kita menyiapkan Asuransi Pendidikan Prudential untuk buah hati kita ?

Sebaik baiknya menabung adalah sesegera mungkin dan harus dilakukan setiap bulan secara rutin. Kita sebagai orang tua harus sesegera mungkin mulai menyisihkan sebagian dari gaji / pendapatan kita setiap bulan untuk tabungan pendidikan anak kita. Dengan mulai menabung sedini mungkin, nilai tabungan anda akan berkembang sangat besar dalam waktu 10 sampai 20 tahun.

Sebagai contoh, Pak Budi yang berusia 28 tahun, mulai menyisihkan gajinya sebesar Rp. 500.000 untuk Tabungan Pendidikan anak perempuannya Dewi yang berusia 1 tahun, dengan mengambil asuransi pendidikan prudential. Pak Budi berencana menyisihkan dananya Rp. 500.000 setiap bulan selama 10 tahun. Maka saat usia Dewi 11 tahun, ia telah menyisihkan dananya dalam Asuransi Pendidikan Prudential sebesar Rp. 60.000.000 (500.000 x 12 bulan x 10 tahun). Namun Pak Budi yang menyimpan dananya melalui Asuransi Pendidikan Prudential dapat memiliki dana sebesar Rp. 71.000.000 di awal tahun ke 11, dan bila dana tersebut tetap disimpan, Pak Budi bisa memiliki dana pendidikan sebesar Rp. 141.000.000 di usia Dewi 18 tahun dan Rp. 344.000.000 di usia Dewi mencapai 25 tahun.

Selain mendapatkan dana pendidikan sebesar diatas, dengan menabung di asuransi pendidikan prudential, Pak Budi juga telah melindungi dananya sekaligus memberikan perlindungan untuk buah hatinya. Karena bila Dewi mengalami sakit dan harus di rawat di rumah sakit, maka Asuransi Pendidikan Prudential akan melindungi Dewi melalui Pru Hospital & Surgical 75 sebesar maksimum Rp. 150.500.000 / tahun ditambah lagi dengan dana penggantian Pru Med sebesar maksimum Rp. 32.000.000 / tahun. Sangat besar bukan ? karena Pak Budi hanya menyisihkan dananya sebesar Rp. 500.000 / bulan atau Rp. 6.000.000 / tahun di asuransi pendidikan prudential. Bayangkan bila Pak Budi hanya menyisihkan tabungannya di tabungan biasa, misalnya saja Rp. 1.000.000 / bulan. Anggap saja Pak Budi telah menabung selama 6 bulan, tiba tiba anaknya terkena DBD (Demam Berdarah Dengue) dan harus di rawat di rumah sakit selama 6 hari, dimana menghabiskan dana Rp. 6.000.000. Maka tabungannya sebesar Rp. 6.000.000 harus direlakannya untuk membayar pengobatan buah hatinya. Bila hal ini terjadi, maka tabungan pendidikan untuk anaknya akan mengalami kemunduran (mulai dari awal lagi) sehingga akan sulit mencapai target tabungan pendidikan anaknya. Namun hal ini dapat dihindari, dengan cara menyisihkan tabungan sebesar Rp. 1.000.000 / bulan dengan menempatkannya di asuransi pendidikan prudential sebesar Rp. 50o.000 sebagai tabungan jangka panjang dan Rp. 500.000 di Bank, sebagai tabungan jangka pendek (untuk kebutuhan sehari hari).

Selain tabungan dan perlindungan diatas, bila terjadi hal yang tidak diinginkan pada Pak Budi, misalnya saja terkena salah satu dari 33 penyakit kritis, Cacat Tetap atau meninggal dunia, maka melalui perlindungan Parent Payor, Dewi tetap akan terlindungi sampai berusia 25 tahun. Karena Asuransi Pendidikan Prudential akan membayarkan sebesar Rp. 500.000 / bulan untuk Asuransi Pendidikan Prudential nya sampai dengan usia Dewi 25 tahun.

Konsultasi Perencanaan Asuransi Pendidikan Prudential

Melihat dari keuntungan yang kita dapatkan dengan memiliki Asuransi Pendidikan Prudential, merupakan keputusan yang tepat bila anda mulai merencanakan memiliki Asuransi Pendidikan Prudential. Saya sebagai Agen Asuransi Prudential siap membantu anda merencanakan asuransi pendidikan untuk buah hati anda. Bila anda tertarik untuk segera memiliki asuransi pendidikan prudential, saya akan membuatkan ilustrasi asuransi pendidikan prudential khusus untuk anda. Pembuatan Ilustrasi Asuransi dikenakan biaya Rp. 50.000 dan anda akan mendapatkan 3-5 ilustrasi yang anda pilih. Dana pembuatan ilustrasi akan saya kembalikan bila anda melakukan pendaftaran asuransi pendidikan prudential melalui saya. Silahkan mengisi form data diri dibawah ini.

Silahkan mengisi data. Data anda akan kami rahasiakan

(dd-mm-yyyy)





(dd-mm-yyyy)





/ hari








/ bulan

Asuransi Pendidikan Prudential Syariah

Pengertian Asuransi Pendidikan Prudential Syariah

Asuransi Pendidikan Prudential Syariah

Asuransi Pendidikan Prudential Syariah

Asuransi pendidikan prudential syariah adalah salah satu alternatif menyiapkan tabungan pendidikan dengan sistim syariah untuk buah hati kita. Dengan menabung di Asuransi Pendidikan Prudential Syariah, selain dana / tabungan pendidikan berkembang, putra putri anda pun mendapatkan jaminan kesehatan dari Prudential. Jadi dana tabungan pendidikan tersebut tidak berkurang, bila terjadi hal yang tidak diinginkan terhadap buah hati kita misalkan dirawat di rumah sakit.

Untuk anda yang menginginkan asuransi syariah, tepat sekali menggunakan asuransi pendidikan prudential syariah, yang menggunakan prinsip syariah dalam mengelola dan menggunakan dananya, sehingga memberikan rasa aman dan nyaman kepada kita.

Sistim Syariah yang digunakan dalam asuransi pendidikan prudential syariah adalah dengan sistim Tabarru’.
Dalam sistim Tabarru’  ini Setiap Pemegang Polis Asuransi Pendidikan Prudential Syariah menghibahkan dananya ke dalam dana Tabarru’ untuk keperluan tolong menolong (antara lain dalam bentuk pembayaran Manfaat Asuransi selain Nilai Tunai) apabila atas diri Peserta atau Para Peserta terjadi peristiwa yang ditanggung dalam masing masing Polis Asuransi Pendidikan Prudential Syariah yang dimilikinya.

Bila dana tabarru, memiliki sisa pada akhir tutup tahun, maka sisa dana tersebut sebagian akan ditabungkan untuk dana tahun depan, sebagian lagi akan dibagikan untuk nasabah yang tidak melakukan klaim dan Prudential.

Mengapa anda butuh asuransi pendidikan

Beberapa alasan dibutuhkannya Asuransi Pendidikan

Asuransi Pendidikan Prudential untuk Buah Hati Anda

Asuransi Pendidikan Prudential untuk Buah Hati Anda

Sadarkah anda bahwa biaya pendidikan akan meningkat hingga 100% dalam 10 tahun mendatang ? Banyak sekali para orang tua yang kurang tanggap akan hal ini, oleh karena itu segeralah persiapkan dana pendidikan anak anda sedini mungkin agar impian dan cita-cita anak anda terpenuhi kelak.

Suatu kebanggaan bagi para orang tua apabila dapat mewujudkan cita-cita anaknya, namun bagaimana dengan para orang tua yang tidak mampu mewujudkan impian dan cita-cita anaknya? terkadang anak-anak tidak bisa melanjutkan pendidikan, atau pun kalau melanjutkan tidak sesuai dengan cita-cita anak disebabkan kurangnya dana pendidikan yang tersedia.

Untuk menghindari hal tersebut, alangkah baiknya bila anda segera mempersiapkan tabungan pendidikan untuk anak anda sejak dini. Banyak diantara para orang tua menabung dananya di Bank dengan besar tabungan ala kadarnya, tanpa memperhatikan tujuan ataupun besar biaya yang akan dikeluarkan kelak. Bagaimana jika terjadi suatu resiko dalam menabung, anda atau anak anda kurang beruntung, Misalkan Sakit dan harus dirawat di rumah sakit, setidaknya, dana tabungan akan diambil bukan untuk biaya perawatan rumah sakit, tidakkah tabungan anda akan berkurang? Sudahkah anda memikirkan resiko tersebut ?